Mengembangkan Kreativitas Siswa dalam Belajar

Salah satu proses pembelajaran yang harus
dikembangkan oleh guru-guru dalam Kurikulum
2006 atau yang juga dikenal sebagai Kurikulum
Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), adalah
mengembangkan
kreativitas siswa secara optimal.Bahwa pengembangan kreativitas siswa sangat
penting terlihat dari bergesernya peran guru. Dahulu,
guru sering mendominasi kelas, tetapi kini guru harus
lebih banyak memberikan kesempatan kepada siswa
untuk berperan lebih aktif dan kreatif dalam suasana
belajar yang menyenangkan. Membangun pemahaman
yang baik kepada para siswa akan sulit, jika fisik dan
psikis mereka dalam keadaan tertekan.
Kreativitas siswa dapat tumbuh dan berkembang
dengan baik apabila lingkungan keluarga,
masyarakat, maupun lingkungan sekolah, turut
menunjang mereka dalam mengekspresikan kreativitas
mereka.
Hampir dapat dipastikan bahwa semua materi
pelajaran yang disampaikan kepada siswa, mulai dari
taman kanak-kanak hingga jenjang pendidikan tinggi,
menuntut kreativitas para siswa. Kreativitas tidak
hanya pelajaran kesenian (seni rupa, seni musik, seni
pahat), tetapi dituntut dalam pelajaran lain.
Roger B. Yepsen Jr. (1996) mengatakan bahwa kreativitas
merupakan kapasitas untuk membuat hal yang
baru. Menurut Mihaly Csikszentmihalyi (1996) orang
yang kreatif adalah orang yang berpikir atau bertindak
untuk mengubah suatu ranah atau menetapkan suatu
ranah baru. Berdasarkan pendapat di atas, kemampuan
memunculkan dan mengembangkan gagasan dan ideide
baru menuntut kreativitas dan partisipasi siswa
secara aktif.
Hasil studi Jordan E. Ayan (1997) menggambarkan
bahwa semasa bayi, tingkat kreativitas, umumnya, masih
tinggi. Kemudian, berkurang dan memudar justru
pada saat anak-anak mulai bersekolah.
Menurutnya,
pembatasan keterampilan berpikir secara kreatif
disebabkan oleh dua hal. Pertama, anak-anak yang
duduk berderet dalam jumlah dua puluh hingga tiga
puluhan (bahkan empat puluhan). Kedua, anak-anak
diharuskan tunduk serta patuh pada peraturan dan
prosedur yang kaku.
Pada saat anak-anak memasuki jenjang pendidikan
selanjutnya, kemungkinan mereka untuk
mengembangkan kreativitas mereka semakin
sempit. Bahkan, kreativitas mereka boleh dikatakan
“terpasung”. Oleh karena itu, jangan heran jika
setelah menyelesaikan sekolah, mereka sukar beradaptasi
dengan dunia pekerjaan atau lingkungan di
sekitar mereka karena miskin kreativitas.
Tidak bisa disangkal bahwa kehidupan di era
globalisasi sekarang ini telah menyeret para siswa
dan anak-anak kita, umumnya yang hidup di
perkotaan, oleh pemanjaan berbagai kebutuhan
hidup yang serba instan. Jika hal ini tidak disikapi
dan diantisipasi sedini mungkin, tidak menutup
kemungkinan akan menjadikan salah satu penyebab
terhambatnya perkembangan kreativitas mereka.
Di lingkungan sekolah, perlu diupayakan iklim
belajar yang menunjang kreativitas siswa. Untuk itu,
guru-guru perlu memperhatikan
beberapa hal.
(1) Bersikap terbuka terhadap minat dan gagasan
apapun yang muncul dari siswa. Bersikap
terbuka bukan berarti selalu menerima, tetapi
menghargai gagasan tersebut.
(2) Memberi waktu dan kesempatan yang luas
untuk memikirkan dan mengembangkan
gagasan
tersebut.
(3) Memberi sebanyak mungkin kesempatan
kepada
siswa untuk berperan serta dalam
mengambil keputusan.
(4) Menciptakan suasana hangat dan rasa aman
bagi tumbuhnya kebebasan berpikir eksploratif
(menyelidiki).
(5) Menciptakan suasana saling menghargai dan
saling menerima, baik antarsiswa ataupun
antara guru dan siswa.
(6) Bersikaplah positif terhadap kegagalan siswa
dan bantulah mereka untuk bangkit dari kegagalan
tersebut.